Kalo Saya Jadi Penulis

on Thursday, May 22, 2008
Pernah suatu saat gw berpikir : 'Buku apa yg bakal gw tulis klo misalnya gw jadi penulis nanti?' hehe misal aja seh. Emang gak ada niatan jd penulis. Cuman sapa tau aja ntar gw bisa nulis buku gw sendiri. Siapa yg tau?
Mungkin gw bakal tulis buku tentang masak-memasak, tapi gw gak pinter masak. Mentok2 jg bikin telor ceplok doank.
Mungkin buku tulis-menulis. Tapi gmn mo ngajarin bagaimana cara menulis yg benar? lha wong tulisan tangan gw aja bisa bikin orang yg baca mimpi buruk. Tulisan tangan gw bener2 ancur sungguh! Sampe2 gw yg nulis sendiri aja gak bisa baca. Padahal kan itu tulisan gw sendiri.
Tragis gak?! Makanya gw lebih suka ngetik di kompie trus di print biar org laen bacanya lebih enak.
Buku tentang bercocok tanam? Enggak deh, sungguh jauh dari kepribadian gw. Buku tentang kehamilan dan janin? Halah kayak kurang kerjaan bgt gw nulis buku gituan!
Yah mungkin keinginan menulis buku gw dipending aja lah!
Tp gw sempet berpikir pgn nulis buku tentang kuliner. Mantaps! Jadi gw akan berpetualang ke tempat2 makan yg enak se-Indonesia, trus dibukukan. Jd semacam jurnal pribadi perjalanan gw gt. hehe cuman klo nulis buku kayak gini gw jelas butuh partner deh. Dan partner tersebut harus bukan orang yg sembarangan.
Satu, harus orang yg perutnya empat, jd seharian bisa makan berkali2 di tempat yg berbeda.
Dua, harus orang yg bisa berbagai macam bahasa seperti bahasa jawa, sunda, batak, ambon, manado, papua, dll, jd bisa nawar harga makanan klo terpaksa.
Tiga, harus orang yg bisa membantu dana buat keliling Indonesia.
Empat, harus orang yg bisa memenuhi tiga syarat di atas.
Ada yg tertarik dengan rencana saya? hehe
Tapi gw salut ama tulisan adek gw yg kuliah di Jogja. Dia ambil jurusan HI, Hubungan Intim. Bukan, tentu saja Hubungan Internasional. Tulisan dia masuk websitenya anak2 HI se-Indonesia. Yah bersyukur paling enggak adek gw tulisannya lebih bener dari gw. Hahaha. Judulnya PERANCIS vs BEIJING: Who wins? ama Indonesia abstains in UN vote on Iran. Silakan dibaca n kasih comment buat dia. Dukunglah adek gw di kancah dunia Hubungan Internasional! Halah.
Btw td pagi gw liat di Star World akhirnya David Cook jd juara American Idol. Gak nyangka gw kira David Archuletta bakal menang coz dukungan buat dia banyak bgt. Juga selamat buat Indonesia walaupun kalah 3-1 lawan Bayern Munchen, tp Indonesia bisa menunjukan permainan bola yg menarik. Hidup Indonesia. Indonesia bisa.

Panic Attack

on Thursday, May 08, 2008
Pernah gak kamu berada dalam kondisi dimana kamu kepepet pet pet pet trus gak tau apa yg mesti kamu lakuin n siapa yg bisa kamu mintain tolong?
Ujung2nya apa? P A N I K !!!
Tapi gak semua orang kayak gt. Beberapa orang bisa ngadepin kondisi tsb dg santai. Beberapa ambil sikap acuh tak acuh. Ada yg pake ketawa2.
Sisanya mbenjret keringetan!!!
Nah mungkin gw yg termasuk di kondisi yg terakhir. Gw orangnya gampang panik. Tp gw gak pernah memperlihatkan kepanikan gw. Tau2 aja semaput.
Tp kadang2 gw bisa kok ngadepin kondisi panik dan kepepet dg tertawa. Iya tertawa ... TERTAWA SEKARAT!!!
Pernah suatu hari gw nyetir mobil mengarungi Tanah Abang dengan senangnya. Pas gw ngeliat jarum bensin, ternyata bensin mobil gw mepet udah mo abis. Jarumnya udah ngehek2 ke empty. Yg terlintas pertama kali di otak gw adalah :"Asik, gw bisa dorong mobil lg, skalian olahraga!".
Oh setelah gw pikir2 itu bukanlah ide yg bagus. Buru2 gw membuang jauh2 pikiran tersebut.
Gw mikir lagi mencari2 solusi atas kondisi gw ini :"Ah ntar dorongnya sambil nyanyi Satu Nusa Satu Bangsa deh!". Ampun ... otak gw mulai ngadat neh!!!
Pikir. Pikir. Oya cari pompa bensin terdekat!
Gw buka dompet. Astaga ... gw gak bawa duit! cuma ada beberapa lembar ribuan doang.
Ehmmm... klo gt siap2 telpon temen gw kalo2 mobil gw mogok mendadak di tengah jalan.
Gw pegang hape. Asem ... hape gw lowbatt!
Gw keringet dingin. Celingak celinguk. Celana melorot tiba2. Duh...
Terlintaslah di kepala gw : Gw dorong2 mobil sambil nyanyi Satu Nusa Satu Bangsa. Mampus.
Gw shock ... panik bener2 PANIK!!! Gak tau mesti ngapain!!!
Untungnya perut gw gak kambuh. Biasanya klo gw udah terdesak, gw suka kebelet boker. Syukur perut gw hari itu lg bersahabat.
Gw putusin tetap tenang. Gw tetep menyetir seperti tidak terjadi apa2. Gw berdoa supaya gw dapet mujizat Tuhan hari itu.
Fuh... gak lagi deh ngadepin kondisi kayak gt. Lain kali gw harus lebih teliti n siapin segala sesuatunya dg sebaik2nya. Lebih baik kita udah siap dahulu sebelum kita ngadepin kondisi yg terburuk, daripada gak ada persiapan apa-apa. Betul gak?
Belum lagi pengalaman klo dikejer deadline. Komputer ngehang. File gambar kerjaan hilang. Halah... jantung rasanya mo protol. Pernah ngalamin kayak gw? Hehehe...
Sedikit tips ngadepin kondisi kayak gt : Cari tempat yg tenang. Tarik napas perlahan2. Usahakan kamu bisa berpikir jernih. Intinya tenangkan diri kamu lalu mulailah merencanakan beberapa solusi yg bisa kamu lakuin dalam waktu yg sedikit itu. Kamu jg bisa minta saran ama teman terdekat kamu. Oke selamat berpanik2 ria teman!
Btw, selamat buat Adya yg tesisnya udah kelar. Tinggal menghitung hari kepulangan.
Ama Aca yg barusan diseruduk motor. Selamat berpusing2 ria ama skripsimu Ca! hahaha!!!